Leave a comment

Sinopsis A Thousand Days Promise Episode 10

Seo-yeon memberikan ibu Ji-hyung penjelasan dasar untuk diagnosis nya Alzheimer, dan bagaimana Ji-hyung datang untuk tahu itu. Dia bilang dia tidak pernah dimaksudkan untuk Ji-hyung tahu, apalagi membatalkan pernikahannya di atasnya.
Sekarang memahami motivasi anaknya, ibu Ji-hyung mendesah, “Kita dalam kesulitan besar.” Kata Dia bahwa kondisi Seo-yeon adalah disayangkan tetapi keprihatinan dia pergi dengan anaknya pertama, dan meminta maaf untuk itu. Seo-yeon mengatakan bahwa dia mengerti.

Tapi Mom kejutan dengan kata-kata berikutnya – yang ia minta pertemuan ini berniat untuk memintanya untuk menunda menikahi Ji-hyung hanya satu tahun, atau enam bulan. Dia akan melakukan apa saja untuk meyakinkan suaminya untuk menerima pasangan, dan bahkan jika tidak, ia akan berdiri dengan anaknya – setelah semua, ini adalah wanita yang ia menyerahkan segalanya untuk bersama, “Dan saya ingin menerima Anda sebagai anak sendiri. “Namun, dengan sedikit tambahan dari berita, dia tidak bisa melakukannya setelah semua.
Seo-yeon menatapnya dengan mata terkejut, mungkin terkejut bahwa Ibu tidak mati-set pada membenci dia setelah semua. Dia bilang dia ada di halaman yang sama dengan Ibu.
Apa membunuh saya tentang adegan ini adalah bahwa simpati Mom bisa diraba, dan keprihatinannya asli. Ini tidak mengubah garis bawah, tapi dia tetap bertentangan dan itu menunjukkan. Dia bertanya bagaimana Seo-yeon bisa begitu kuat dan rapi tentang istirahat ini. Seo-yeon menjawab, “Saya menggunakan setiap bit terakhir dari kekuatan saya harus seperti itu.”
Ketika mereka menuju ke berpisah, Ibu meminta untuk memegang tangannya sejenak, dan mengatakan kepadanya, “Saya sangat bersyukur saya tidak bisa mengatakan kata-kata, tapi bagaimana dengan rasa sakit Anda? Saya tidak tahu bagaimana untuk membantu Anda “Seo-yeon menyuruh dia pergi dengan tersenyum, mengatakan padanya tidak apa-apa..
Sebagai Seo-yeon berjalan pergi, dia berpikir tentang kata-kata ia hampir berkata: “Tolong beritahu saya memiliki dia untuk sementara waktu – tidak lama. Hanya mari kita setahun. “
Arsitek Alex memiliki nama karakter – itu Sohn Suk-ho – tapi dia seperti karakter perifer, mari kita terus menelepon dia Arsitek Alex. Dia dipanggil untuk bertemu ibu Ji-hyung, yang menanyakan apakah dia tahu tentang semua ini.
Untuk saat ini, “ini” mengacu pada hubungan dengan Seo-yeon dan alasan keterlibatan rusak, dan Alex mengakui bahwa ia tahu dan mencoba untuk menghentikannya. Namun, Ji-hyung sangat keras kepala dan menentukan bahwa ia memutuskan akan lebih baik untuk membantu dia daripada untuk terus berjuang, dan ia membantu menemukan dia sebuah apartemen sendiri. Ibu bertanya-tanya bagaimana Ji-hyung bisa diberikan untuk menyerang keluar sendiri, dan itu hampir lucu yang cemas di wajahnya ketika Alex mengatakan padanya bahwa itu bulanan sewa .
Ibu prods, menanyakan apakah dia tahu apa-apa lagi tentang alasan untuk perubahan mendadak Ji-hyung, ingin melihat apakah dia tahu tentang kondisi Seo-yeon itu. Dia tidak, dan hanya mengatakan bahwa Ji-hyung harus telah menemukan hidup ini singkat. Alex mendesak Ibu untuk berpikir positif, dan bahwa ayah Ji-hyung akan datang sekitar pada waktunya untuk menerima cucu masa depannya.
Dia memberikan sedikit satu nya dorongan, mengatakan bahwa Ji-hyung telah memutuskan untuk mendorong kembali rencananya untuk menikahi Seo-yeon, karena reaksi Ibu. Saya suka bagaimana penolakan lanjutan pengantin wanita menikah tidak mencari ke dalam persamaan.
Di tempat kerja, rekan satu tim junior Seo-yeon yang memperhatikan dia mengambil obat penghilang rasa sakit lebih untuk sakit kepala dan mengatakan kepadanya untuk diperiksa, bertanya-tanya apakah tekanan darah itu terkait. Seo-yeon memeriksa off item pada daftar yang harus dilakukan dan meraih kit nya menyikat gigi, tapi rekan-nya mengingatkan dia bahwa ia sudah menggosok gigi setelah makan siang. Yang berputar ruang luar ke dalam percakapan tentang overbrushing gigi, sementara dia duduk di sana terguncang dari selang tersebut.
Diskusi hits singgung ketika bosnya kenang ayahnya obsesif mandi di zaman akhir nya demensia, dan bagaimana pasien bahkan tidak bisa mengontrol isi perut mereka. Seo-yeon menyatakan bahwa dia perlu kembali menggosok gigi sejak dia minum kopi di pertemuan tersebut, tapi yang mengarah ke yang lain slip dan poin seseorang bahwa dia minum teh hijau. Dia mencakup untuk slip lancar, tetapi berjalan pergi merasa panik.
Ibu Ji-hyung tiba di Bride Tengah, di mana ibu Hyang-gi yang sedang pitching cocok lebih Hyang-gi menutup diri di kamarnya sepanjang hari untuk selimut. Hyang-gi berjanji untuk berhenti, dan Mom melempar keluar selimut dengan marah.
Hyang-gi menjelaskan kepada ibu Ji-hyung yang quilting cara terbaik untuk membuat waktu berlalu, tapi setuju untuk mengurangi kegiatan yang membuat ibunya melengking. Good luck dengan yang satu itu.
Ibu Hyang-gi itu bertanya apakah Ji-hyung memiliki wanita di samping, karena itulah skenario satunya yang masuk akal baginya. Ibu Ji-hyung mengalihkan tapi dia pembohong miskin cantik, dan tidak bisa melihat wanita lain dalam mata. Untungnya untuk dia, ibu Hyang-gi adalah terlalu sibuk mengeluh untuk mengambil di atasnya, meskipun itu membuatnya tidak nyaman ketika Ibu Bride memberikan Mom Groom itu hadiah dari kunjungan terakhirnya.
Hyang-gi berjalan keluar dan mengakui bahwa ia bertemu Ji-hyung hari lain, yang memperlakukannya seperti seorang adik perempuan. Berpikir di atasnya, dia memperlakukan dia seperti itu selama setahun terakhir.
Dia bertanya apakah ibu Ji-hyung telah melihat Seo-yeon, dan Ibu kebohongan untuk mengatakan tidak. Hyang-gi meminta dia untuk pastikan untuk memberitahu ketika ia tidak melihat dia – dia penasaran ingin tahu seperti apa penampilannya dan apakah ibu Ji-hyung menyukainya, berpikir itu akan membuat segalanya lebih mudah untuk menerima begitu ia bisa merasakan kenyataan menyelesaikan masuk
Bantuan Ji-hyung permintaan Jae-min lagi dalam meyakinkan Seo-yeon untuk menikah dengannya, dan mendapat penolakan lain. Jae-min menunjukkan bahwa dia pasti sudah menikah Hyang-gi kalau bukan karena kondisi Seo-yeon, jadi dia akan membacanya sebagai kasihan tidak peduli bagaimana Anda mengiris itu.
Jae-min menemukan Seo-yeon menunggunya, waktu pertemuannya untuk mendapatkan dia untuk membeli makan malam, yang begitu lucu. Saya suka bahwa hubungan cousinly begitu dekat dan hangat, tapi sialan jika tidak membuat saya berharap mereka bisa romantis dipasangkan dalam beberapa cara. Ini hampir akan membuat klise dari rahasia kelahiran layak …
Mereka memiliki makan malam menyenangkan, dan saat ia selesai dari sushi, ia mengatakan kepadanya dengan nada santai, “Oppa, sekarang aku bahkan melupakan hal yang saya lakukan 30 menit yang lalu.” Dia menceritakan insiden sikat giginya, dengan pertimbangan bahwa sekarang dia ‘ harus mulai menambah daftar nya secara lebih rinci.
Dia mendesak dia untuk mulai pengobatan, dan dia menjawab bahwa ya, ia mungkin harus.Segera ia bahkan tidak akan dapat berbagi hal-hal seperti ini dengan dia, “Karena aku akan lupa bahwa saya sudah lupa.”
Penyebutan panggilan telepon Ji-hyung mengingatkan Seo-yeon bahwa ia bertemu ibunya sebelumnya, dan dia menjelaskan bagaimana Ibu mengira dia hamil, dan dia akhirnya bercerita tentang kondisinya. Jae-min bertanya bagaimana Ibu bereaksi, dan dia menjawab, “kata Dia terima kasih. Atau bukan? Saya tidak tahu, saya tidak ingat. “
Seo-yeon mengatakan Jae-min bahwa jika dia tidak sakit, ia akan sudah bisa menikahi Ji-hyung dalam waktu satu tahun, karena Ibu telah diambil pihak mereka: “Saya sangat beruntung busuk kotor.”
Jae-min tetes liburnya di rumah dan bertanya apakah dia diselesaikan dalam keputusannya, bertindak seperti itu kehidupan orang lain. Dia bilang itu yang dia inginkan, bahwa dia tidak ingin menambahkan rasa sakit mencintainya yang ‘”sebelum saya berubah sepenuhnya menjadi saya itu bukan aku.”
Dia bertanya apa yang dia inginkan tentang Ji-hyung, tanpa mempertimbangkan keluarganya. Dia menyebutnya sebagai pertanyaan yang kejam dan mengatakan dia tidak ingin hancur setiap hari di depannya baik, atau menambah rasa sakitnya. Jae-min berkata, “Kau sudah di dalam hatinya. Apakah Anda melihatnya atau tidak, rasa sakitnya akan sama. “
Dia memanggilnya bodoh dan ternyata naik ke apartemennya, kemudian berubah kembali untuk menghadapi Jae-min. Dengan heran: “Oppa, bilamana Engkau tiba di sini?” Dia memungkinkan dia berpikir bahwa untuk kedua sebelum tertawa, Ugh, dia bercanda tentang malapetaka yang akan datang-nya hampir sama tragis “Pada titik tertentu aku akan berubah menjadi ini.” sebagai dia menangis tentang hal itu.
Jae-min panggilan Ji-hyung mengatakan apa Seo-yeon mengatakan. Ji-hyung kebakaran kembali bahwa ia akan merawatnya, dan bahwa ia dapat memfokuskan semua perhatiannya pada dirinya dengan cara yang keluarganya tidak bisa. Jae-min tidak selalu melawan ini, tetapi ia menunjukkan bahwa keinginan Seo-yeon yang diutamakan. Dia menjadi sinis dan mengejek kondisi sendiri, dan dia tidak yakin apa yang membuat itu.
Di rumah, Seo-yeon datang ke dapur untuk menyiapkan sarapan untuk hari berikutnya, secara singkat melupakan tujuannya. Bulan-kwon mengatakan kepadanya bahwa Bibi dibawa oleh makanan yang cukup untuk bertahan selama beberapa hari, jadi dia kembali kepala ke kamarnya, tapi ternyata kembali untuk mengambil masalah dengan penggunaan Bulan-kwon dari jondaemal dengannya. Caranya berbicara adalah sesuatu yang saya selalu diasumsikan timbul dari padanya menjadi seperti pengacau sebagai pemuda, dan kemudian memutuskan untuk menunjukkan rasa hormat ekstra baginya untuk membuat untuk itu. Ini jelas tidak biasa menggunakan jondae antara saudara kandung, tapi karena dia pada dasarnya seorang ibu digit, masuk akal.
Bulan-kwon menunjukkan bahwa dia selalu berbicara dengan dia di jondae. Dia mengatakan bahwa ia digunakan untuk mencampur jondae dan banmal , tapi sekarang dia menggunakan jondae eksklusif. Apakah karena dia sedang sakit sekarang? Apakah ia merasa lebih jauh dengan dia? Dia mengatakan bahwa dia hanya berpikir dia pantas dihormati, tetapi dia dalam modus defensif dan bertanya, “Mengapa, karena aku sakit?” Tetes Bulan-kwon jondae untuk menenangkan dirinya, dan ia mengatakan kepadanya, “Mari kita hidup seperti kita selalu hidup dan tidak berubah. “
Jae-min pulang ke – apa lagi? – Lain bickerfest antara ibu dan saudara perempuannya.Rupanya ibunya pergi keluar dan membeli barang menggunakan kartu kredit suami Myung-hee, meskipun ia mengatakan bahwa ia mendapat uang untuk membayar pembelian sendiri.Myung-hee berpendapat bahwa jika Ibu Ayah membeli sebuah jaket dan Bulan-kwon T-shirt (“Saya bisa mengerti sampai saat itu!” – Ingin menebak di mana ia menolak keras) dengan menggunakan kartu mereka bukan uang sendiri, maka membeli Seo selimut musim dingin-yeon dengan uang sendiri, itu seperti Myung-hee sebenarnya membeli selimut. Atau sesuatu. Saya tidak benar-benar mendapatkan metode perhitungan, dan kali ini saya tidak berpikir itu matematika saya.
Ibu memanggil putrinya untuk tidak peduli tentang daging sendiri dan saudara sedarah yang pindah di musim panas dan perlu selimut musim dingin. Myung-hee shrills, “Kami membeli mereka panci goreng!” Suaminya malu bahwa pertahanan kecil, tapi Myung-hee berpendapat bahwa mereka terikat dan itu sebanyak yang mereka bisa berikan. Ibu catatan, “Tapi suami Anda masih membeli mobil.” Myung-hee: “Itu adalah mobil bekas!“Ibu:” Sebuah mobil yang digunakan masih mobil! “
Myung-hee: “Kau makan anak-anak selama dua puluh tahun, yang harus cukup” Ibu: “Apakah Anda memberi mereka makan? Tidak, ayahmu “mengingatkan! Mom yang Seo-yeon mulai membayar mereka untuk menjaga mereka sekali ia masuk perguruan tinggi, dan Ibu patah hati setiap kali dia harus menerima uang itu. Suami Myung-hee timpal, “Jadi, lima belas tahun, lalu.”
Astaga, Myung-hee adalah seperti orang yang jelek. Apa sebuah pekerjaan. Setidaknya dia menghibur untuk semua shrewishness dia.
Apa sengaja mendengar argumen ini tidak untuk Jae-min, bagaimanapun, adalah garis bawah titik Ji-hyung tentang menjadi lebih mampu untuk fokus pada Seo-yeon dari keluarga Jae-min bisa. Ada benarnya.
Di rumah, Seo-yeon menyerah mencoba membaca buku dan bangkit untuk memperbaiki snack untuk bulan-kwon. Dia meyakinkan dirinya dia belum lapar, tapi tidak sampai ia meminta waktu itu dia punggung bawah; itu jauh lebih awal dari dia pikir itu. Dia mengepalai ke kamarnya dan mulai membaca bahwa permainan kata yang sudah menjadi mantra nya (itu kata rantai, di mana Anda memulai kata berikutnya menggunakan huruf terakhir dari kata sebelumnya).
Ibu Ji-hyung tiba di officetel, semua luka dengan saraf. Dia tahu tentang diagnosis Alzheimer dan menuntut untuk tahu bagaimana dia bisa menyembunyikan itu dan masih pergi melalui dengan rencana menikahinya. Apa yang akan dia lakukan sekarang?
Dia mengatakan padanya bahwa dia akan menikahinya pula, tapi tidak menganggap ini sebagai dia mengorbankan dirinya untuk Seo-yeon. “Saya melakukan ini karena sayamembutuhkannya, karena saya ingin bersama dia. Aku mencintainya. Saya suka tertawa dia, tangisannya. Nya kehangatan, dingin, ketika dia baik hati, pemarah, pikirannya, keras kepala nya, kebanggaan, kejujuran, transparansi. Saya suka semua itu. “
Dia mengatakan bahwa Seo-yeon mengungkapkan segala sesuatu untuk Ibu dan menolaknya pula, bukan karena dia membenci dia tapi demi dirinya sendiri: “. Tanpa dia, aku akan berubah menjadi orang-orangan sawah, seperti Anda”
Dia berlutut oleh ibunya menangis dan mengambil tangannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tahu bahwa cinta tidak hanya untuk saat-saat bahagia, dan bahwa ada banyak orang di dunia yang tetap dengan cinta mereka ketika hal-hal keras, dan terlihat bergerak-nya: “Tapi aku tidak bisa menangani anak saya menjadi salah satu dari mereka “Mereka mengulangi pertukaran” Anda tidak bisa “dan” Maaf “s, tak satu pun dapat bergerak..
Ibu memeluk dan menangis.
Para ayah memiliki minuman dan pulang ke rumah mempelai pria, persahabatan mereka utuh meskipun sebagian besar ayah Hyang-gi itu mendesah saat melihat tangga mereka yang kosong – dia selalu diharapkan untuk melihat putrinya menikah itu berlari turun untuk menyapa ayahnya. Kedua orang tua Ji-hyung membekukan ketika ia mabuk slurs bahwa ia dan istri berpikir Ji-hyung harus berselingkuh, tapi kemudian memutuskan untuk tidak melakukannya berdasarkan reaksi mereka.
Ibu Ji-hyung dan ayah bersiap-siap tidur dan berbicara tentang hari mereka, dan bergumam bahwa Ayah Ji-hyung yang akan harus membayar dosa-dosa melawan Hyang-gi. Yang mendapat marah Ibu pembakaran – meskipun situasi, bagaimana bisa ia mengutuk anaknya sendiri? Ayah menyalahkan lagi, mengatakan bahwa putra mereka ambil setelah cara dia berpikir. Bagaimana, sukses dewasa pria paruh baya selalu siap untuk membuat dirinya korban dalam hal ini? Oh, Anda miskin.
Ibu mengingatkannya pada pernikahan mereka sendiri, yang tidak mudah diperoleh karena oposisi orangtua, tetapi mereka berakhir cukup baik. Dia mengatakan kepadanya untuk mengambil kembali kata-katanya (“Mereka menakut-nakuti saya”) dan menggerutu, yang dia lakukan.
Ibu memanggil Ji-hyung malam itu untuk mengaku lagi, mendesaknya untuk mundur dan membiarkan Seo-yeon pergi. Dia menawarkan untuk memastikan Seo-yeon diurus sebaliknya, dan mengatakan bahwa dia mengerti bagaimana perasaannya, tapi masih tidak bisa mengizinkannya.
Ji-hyung bertanya, “Bu, apakah Anda ingin saya untuk menjalani sisa hidup saya dengan sadar bersalah, penuh penyesalan yang membuatku gila? Apakah hidup itu? Bahkan jika waktu berlalu, jika aku minggir tidak dapat melakukan sesuatu, saya tidak akan dapat melepaskannya sampai hari dia meninggal. “
Dia terisak-isak. Dia meminta dia untuk melepaskan dia.
Hari berikutnya. Sebagai Seo-yeon dan rekan kerja kepalanya keluar untuk makan malam bersama setelah bekerja, dia mendapat pesan teks dari Ji-hyung. Dia memeriksanya – itu adalah standar “Saya bekerja lembur, saya akan makan malam keluar” pesan, seperti Anda akan mengirim ke pasangan – dan ketika rekan-rekan kerjanya bertanya tentang hal itu, dia menjawab malu-malu, “Ini orang saya suka … Itu jawaban yang Anda ingin dengar, bukan? “mengagumi Mereka bahwa dia akhirnya melonggarkan sampai pada cara-cara rahasia, dan dia bertanya-tanya,” Apakah saya rahasia? “tertawa Mereka pada gagasan bahwa dia bisa pernah berpikir dirinya TIDAK rahasia.
Bibi Seo-yeon yang mampir toko perhiasan suaminya untuk suatu keperluan, tapi bukannya pulang, dia berakhir di lingkungan yang berbeda dan mendekati sebuah restoran lusuh. Di dalam, pemilik menyambut tamunya, kemudian membeku mengenali bibi Seo-yeon itu.Mungkinkah ini ibu sulit dipahami?
==BERSAMBUNG==

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: